Suka-Duka Berbisnis Internet Cafe

Suka-Duka Berbisnis Internet Cafe

Pernah terpikir buka Internet Cafe?

Moga-moga sharing pengalaman ini bermanfaat yah…

Sambil bergairah nge-net, terpikir peluang usaha di bidang ini. Gimana nggak, nyalurin hobi mantengin internet, skalian dapet penghasilan.

Dipikir lebih jauh, kayaknya demam internet sudah menimpa segala kalangan niih, yang punya PC dirumah, maupun yang gak punya PC sama sekali. Potensi pasar beragam dari yang perlu tempat enak buat nge-net, atau yang mau asik nge-game rame-rame. Di era internet udh jadi kebutuhan pokok, bisa-bisa ngalah-ngalahin sembako…..wuits mulai lebay neeh….

Pertama-tama, cari lokasii…..Incer daerah yg pas, ramai & padat…dilalui kendaraan umum, trus tempat yg diincar udh dapet, sewa tempat kompetitif, lokasi sesuai target market (dekat daerah perumahan: ababil, anak-anak, hingga babe2….siiip dah). Belum yakin, muter2 radius  5-7 km, ada gak usaha sejenis…baru ada satu bro! artinya Aman, saingan nyaris gak ada!

Kedua, buat tempat senyaman mungkin dgn biaya serendah mungkin….ketiga cari operator internet yg jago trouble-shooting…keempat buat paket promosi, sebar ke segala penjuru, siap opening dengan segala voucher n discountnya…

Alhasil, terbukalah warung internet bernama “Cornet” alias corner internet….(kalo diinget2 norak juga sih namanya…)

Bulan pertama, pelanggan membludak, bulan kedua apalagi, bulan ketiga tambah parah sampe diusulkan pake nomor antrian kayak dokter kandungan yg lagi ngetop. Demikian berlanjut hingga bulan ke-6. Siap-siap naikan harga dikit, abis pada ngantriii siih….Paling asyik dapet pelanggan yang cantik-cantik, rasanya rela aja kalo pada gak bayar …wkkk…ini tipe pebisnis jarang untung:P

Sampe disini cerita Sukanya, kita mulai cerita dukanya:

Gak sampe satu tahun, tiba2 pengunjung menurun drastis, kayak daun rontok di musim gugur….dari yang tadinya ngantri, ampe dicari2in, pada kemana sih orang2…

Selidik punya selidik, gak taunya dijalan yang sama (sama2 jalan trayek metromini/mikrolet ttt), sudah ada 11 usaha sejenis dalam waktu kurang dari satu tahun…(aje gile, kemane aje ente ampe kagak tahu gitu….*begitu kata hati ane*…hiks)  Banyak dari enterpreneur saingan itu yang tadinya ternyata pelanggan setia kita, bahkan beberapa udh spt sahabat, saking sering-nya nongkrong ditempat kita…

Apa pelajaran-nya?

Lama kemudian barulah tahu ada yang namanya analisa “Entry Barrier”. Dalam teori bisnis apabila usaha kita mudah ditiru, disebut sebagai “Low Entry Barrier”. Sebagai usaha yang cepat sukses, orang berlomba meniru, ternyata gampang pula menirunya, secara modal gak terlalu besar, teknologi mudah dan tersedia, tinggal cari tempat yg ok, set-up bisnis, sebulan udh jalan….gampang kali pun!…

Pada akhirnya yang terjadi perang harga, konsumen-lah yang paling diuntungkan, dalam satu wilayah, banyak pilihan murah nge-net sambil ngafe…

Ini fenomena yang terjadi pada banyak bisnis yang gampang tumbuh menjamur dan trus menghilang sekejap…

Masih inget demam wartel dimana2….warnet, usaha minuman -apa tuh lupa- yang sedotannya segede suntikan sapi, bubble tea? …etc…etc…

So, siap-siap matangkan rencana bisnis anda, cari keunikan yang sulit ditiru, bisa dari sisi tempat, pelayanan, (misalnya siapkan pramusaji-nya artis, niscaya rame terus, walau bangkrut nggajinya..wkkk) bahasa marketing-nya USP, kapan2 kita bahas yah….

Jangan menyerah, gagal hari ini siapa tau besok gagal lagi..wkwkwk….maksudnya jangan menyerah pada percobaan yang ke-99 kali, siapa tahu yang ke-100 adalah kesuksesan!

Salam Bisnis…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *